Guru a.k.a Kuburan Band

udah lama gak di update ni blog, semarin sempat ngepost sih, cuma karena tulisan tu udah pernah aku publish di facebook, jadi kayaknya udah basi dan hambar... aku hapus deh...
mudah-mudah susah!

kemarin aku ikut ICAS (International Competition and Assessment for School) diadain oleh University of New South Wales, semacam test tertulis gitulah, tapi test nya dia sekolah. (lihat lebih lanjut what’s ICAS) . subject yang ku ambil mathematic. awalnya aku ambil science, trus coba liat-liat paper soal tahun-tahun lalu, eh ternyata science lebih sulit dari mathematic. ya udah aku ganti, ambil mathematic. pas latihan dari paper tahun-tahun lalu (2008, 2007, 2004), sumpah soalnya gampang banget. cuma operasi mathematic biasa, kayak merasionalkan bilangan, notasi bilangan, mean, modus, luas bangun datar, ya pokoknya yang simple lah. gak ada integral, differential dan kawan-kawan sejenisnya.
tapi waktu test sebenarnya… wah tidaak! beda! aku heran kok banyak yang susah?! emang awalnya lancar ngerjainnya, tapi pas no 25 sampai 40, tidaak! gak tau angka-angkanya mau diapain. sebenarnya bisa pakai logika aja sih, karena emang gak ada soal yang pakai rumus, tapi dasar akunya dodol ditambah waktu yang gak cukup, ya udah deh aku pasrah! huuf! tapi masih heran kok sulit ya, gak kayak soal tahun lalu!
lupa-lupa ingat!
ya udah, mencoba gak berharap banyak dari test tu. awalnya berharap dapat, paling tidak, ‘high distinction’ tapi sekarang pesimis, ya ‘credit’ aja jadilah. mudah-mudahan!
aku ada janji buka bareng ama teman-teman smp dulu. udah kangen banget ama mereka-mereka. tapi sebelum ke TKP (tempat bubarnya) aku ke smp dulu, kebetulan ada acara disitu. sekedar lepas kangen dengan guru-gurunya. guru-guru yang rela mendidik anak-anak bodoh kayak aku. tapi aku gak sempat ke dalam, cuma di halaman depan aja, untung-untungan ketemu gurunya. Ya udah, dapat seornag guru, guru sejarah, disalamin, tapi belum sempat bercerita ada yang manggil. Kayaknya beliau guru baru, atau mungkin kepsek baru (soalnya nyuruh-nyuruh).
Mr. X : dek, dek, tolong geserin motor itu, nanti mobil-mobil susah masuknya
aku: (hei, apa hubungan dengan aku? ‘dengan pasrah’) oh iya pak
akhirnya aku coba dorong tu motor, tapi nyangkut gitu, selidik punya selidik ternyata motor tu diranta
aku: pak, motornya dirantai (wah angin segar, gak perlu repot-repot lagi!)
Mr. X: oh dirantai? Hmmm.. gimana kalau diangkat?
aku: (gubrak! aagh… sabar, sabar, bulan puasa!)
yah, akhirnya aku dan bapak itu coba angkat motor yang berat baget tersebut.
setelah bercucuran keringat, ada baru datang lagi guru! guru sejarah juga (tapi bukan yang tadi). aku sapa dan salami ibu tu.
aku: bu… masih ingat sama saya?
guru: oh, masih ingat lah, kamu kan eng… eng… hmm..
aku: (ayo siapa… ayo, ayo, tadi katanya ingat kok lupa? tapi aku gak tegaan, main tebak-tebakan sama orang tua, aku bantu menjawab) Yosua bu…
guru: iya… Yosua… (dengan senang hati)
aku: (iyalah bu…)
kayak begitu semua guru, lupa-lupa ingat, tapi sebenarnya lupa sama sekali, mungkin selain karena anak murid yang banyak, tambah lagi factor usia, ya jadi mau nggak mau pura-pura ingat, dari pada anak muridnya kecewa. ada lagi cerita, teman aku yang ke sekolah teman dia (intinya teman aku tu bukan alumni dari sekolah yang didatanginnya, dia cuma nemani temannya), teman aku kerjain guru disitu dengan pertanyaan: “ingat saya bu?” trus gurunya menjawab setelah melihat nama diseragam teman aku tu, “Arief Gani kan?” … gyaaa, padahal teman aku tu nggak pernah sekolah disitu, tu lah guru yang sok ingat… (tapi nggak semua juga sih)


2 celotehan:

Blog Xna kool said...

wohohoo.. keren euy..

tips promosi blog di youtube

ayu khairani said...

hahaha :D
teman ua yg ngerjain jhat tuh
hehe :D

Post a Comment